Thursday, January 26, 2012

Teknologi Pemangkin untuk Belajar dan Menghadapi Peperiksaan

Semasa mengikuti pengajian di peringkat sarjanamuda dulu, musim peperiksaan adalah musim yang sangat indah bagi aku dan rakan-rakan. Kenapa aku kategorikan indah? Pertama ialah kerana musim peperiksaan adalah masa untuk kami berehat panjang dengan menghabiskan masa dengan tidur dan bermain "games" sampai hampir 24 jam. Malahan urusan makan dan tidur kami pada masa itu adalah di luar ruang lingkup kebiasaan kerana kami leka menghabiskan masa dengan berkongsi cerita semasa bermain permainan komputer dan istilah makan dan minum merupakan istilah yang dikira asing. Pada masa itu belajar di saat-saat akhir sudah menjadi seperti kewajipan bagi pelajar seperti kami dan rakan-rakan yang mengulangkaji pelajaran semalam sebelum peperiksaan merupakan satu pemandangan yang biasa. 

Jadi adalah mudah untuk melihat dan meneka siapa yang ada peperiksaan dalam tempoh masa tidak sampai 48 apabila semua aspek ulangkaji adalah melalui pembacaan yang berasaskan kepada sumber tradisional seperti buku dan nota-nota kuliah yang difotokopi. Kertas dan pen adalah sesuatu medium wajib semasa kami membuat ulangkaji di samping pelajar yang terlalu rajin akan berkunjung ke perpustakaan ataupun membuat kumpulan belajar sendiri di "cafe" ataupun bilik khas di perpustakaan. Apa yang sama ialah suasana kampus yang kelihatan sunyi dan pelajar masing-masing akan mengulangkaji pelajaran berdasarkan tarikh peperiksaan masing-masing. Jadi tempoh peperiksaan yang hampir sebulan masanya akan merugikan pelajar yang menduduki peperiksaan di akhir jadual dan menunggu hari tersebut adalah sesuatu yang menyeksakan jiwa dan raga apabila melihat ramai rakan lain selesai mengharungi peperiksaan masing-masing.

Buku medium utama mengulangkaji pelajaran zaman aku mula-mual belajar dulu

Walau bagaimanapun...selepas hampir sedekad aku menghabiskan pengajian di peringkat sarjanamuda, proses yang sama berulang pada hari ini dan terdapat perbezaan yang sangat ketara aku rasakan. Ini adalah disebabkan perubahan yang berlaku dalam struktur medium yang menjadi asas dalam pembelajaran. Malahan aku rasa bersyukur walaupun dikategorikan sebagai seorang "Digital Immigrant", tetapi aku masih selesa menggunakan komputer untuk membuat ulangkaji dan bersedia untuk menghadapi peperiksaan. Walaupun budaya belajar di saat-saat akhir masih belum dapat dibuang, persediaan tetap dibuat selaras dengan perkembangan teknologi komputer pada hari ini. Malahan aku rasa lebih selesa mendapatkan bahan ulangkaji secaa tidak langsung daripada internet dan kemahiran literasi maklumat yang mungkin sudah sebati dalam diri pelajar membuat aku tidak terasa bahang peperiksaan akhir yang semakin dekat. 

Facebook sambil ulangkaji sambil update blog

Malahan aku masih mampu untuk melayari laman sosial sambil berchat dengan rakan disamping membaca bahan rujukan mudah yang dapat dimuat turun daripada internet. Walaupun bentuk soalan peperiksaan adalah jauh berubah semenjak aku mengikuti pengajian di peringkat sarjanauda hampir sedekad lalu. Apa yang berbeza ialah pada masa itu soalan lebih terarah kepada soalan objektif dengan pilihan jawapan yan sedia ada hingga ada dalam kalangan rakan-rakan yang hanya membaca nota beberapa jam sebelum memasuki dewan kuliah dengan sebatang pensil 2B yang dah macam pensil budak sekolah rendah. Jauh sekali kami membawa pen disebabkan bentuk soalan yang memang diminati oleh pelajar seperti aku yang tidak mengharapkan keputusan yang boleh menggegar kampus. 

Walau bagaimanapun, perubahan bentuk soalan yang lebih menjurus kepada soalan berbentuk esei yang memerlukan penggunaan gambarajah dan sedikit pengiraan membuatkan aku rasa kenangan indah semasa menduduki peperiksaan akhir hampir sedekad lalu sedikit pudar. Tidak ada lagi penggunaan pensil 2B yang menjadi trend aku dan rakan-rakan dahulu dengan meletakkannya di poket belakang jeans ataupun dalam poket kemeja sekiranya peperiksaan berjalan pada hari Isnin, Rabu, dan Khamis semasa waktu pejabat. Pada hari ini semenjak menduduki peperiksaan semester 1 hampir setahun lepas, aku terpaksa membawa satu bekas pen yang mengandungi hampir semua alat tulis. Ini menyebabkan aku rasa terlalu jauh beza pengalaman semasa menduduki peperiksaan akhir. 

Belajar menggunakan teknologi, mudah dan menyenangkan

Malahan perkongsian nota dan tips peperiksaan juga berubah sama sekali, penggunaan email dan rangkaian laman sosial facebook menjadi medan utama untuk kami berhubung. Adalah sesuatu yang janggal aku rasakan sekiranya menerima sms atau panggilan rakan-rakan yang bertanya tentang tips peperiksaan kerana penggunaan email dan rangkaian sosial menjadi lebih mudah dan berbaloi untuk digunakan. Cuma aku tak tahu apa sebenarnya motif aku buat artikel ne, semoga dapat jawap peperiksaan akhir dengan baik untuk semua rakan-rakan aku program MeCOM UMS 2012.


1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...