Sunday, November 4, 2012

Aku dan Penghujung Sesi Persekolahan 2012


Program anjuran Kementerian Sains Teknologi dan Inovasi, sekolah aku terpilih sebagai lokasi pertama di Sabah. Tamat majlis, aku diminta oleh rakan untuk merakamkan gambar kenang-kenangan. Walaupun tak terlibat langsung, aku sempat juga ambik sekeping dua gambar. Tahniah untuk semua pihak yang terlibat.

Tahun 2012 kian di penghujung dan akan melabuhkan tirainya dalam masa kurang 60 hari. Seterusnya tahun 2013 akan menyusul dan penghujung sesi persekolahan tahun 2012 ini masih banyak yang aku perlu pelajari dan masih banyak yang perlu diperbaiki. Diharap cuti kali ini akan lebih bermakna selepas aku tidak dapat balik bercuti ke kampung dalam tahun 2010 dan 2012.


Sunday, October 14, 2012

Aku dan Majlis Konvokesyen Universti Malaysia Sabah

Pesta Tamu Gadang UMS sejak tahun 2000, aku sering mengunjunginya di samping menikmati suasana meriah warga Kota Kinabalu dan sekitarnya menyambut kehadiran warga luar yang sama-sama melibatkan diri dalam majlis konvokesyen Universti Malaysia Sabah. Sejak tahun pertama pengajian, banyak tapak sudah digunakan oleh pihak UMS dan tahun ini aku mungkin akan datang untuk merakamkan suasananya sekiranya berkesempatan. 



Majlis kali ke-5 hampir sedekad lalu, aku hadir dengan rasa yang kurang bersemangat. Kemudian beberapa majlis seterusnya aku ada menghadirinya bersama rakan. Seterusnya, majlis kali ke-13 sebelum ini, aku sibuk dengan kuliah. Alhamdulillah, majlis kali ke-14 ini, sekali lagi nama aku tersenarai dan mungkin konvo kali ini aku tidak dapat menghadirinya sebagai batu asas untuk aku persoalkan nanti jika tidak mampu untuk meneruskan perjuangan untuk majlis konvokesyen aku kali ke-3 sendiri. Macam "dulu konvo ke-2 tak pergi, takkan tak mampu dah menangani cabaran untuk majlis ke-3". Hahahahahhaha... motivasi diri sendiri.



Walaupun tak dapat pergi, syukur aku takde hutang untuk pengajian kali ini dan tahniah untuk bakal graduan UMS kali ke-14 terutamanya rakan seperjuangan MeCOMS.



Tuesday, July 31, 2012

Aku dan Kenangan


Tahun 1980-an sehinggalah tahun 1990-an, banyak kenangan di kampung aku yang tidak dirakamkan dan kadangkala bila ada gambar menarik dan menggamit nostalgia, aku selalu jadikan sebagai bahan ujikaji. gambar adalah dari akaun facebook member dan merupakan golongan tukang rumah yang terawal ada di kampung aku. Kemahiran dan keberanian mereka dalam menghasilkan Rumah Tinggi Melanau memang amat aku kagumi. Malahan ramai dalam kalangan anak-anak cucu mereka yang sekarang mewarisi kemahiran yang bukan sedikit nilainya dalam mengekalkan keindahan rumah berasaskan kayu di sekitar daerah kelahiranku. 

Saturday, June 16, 2012

Aku Sejarah : Kadangkala Aku Tidak Menyukainya

Sejak zaman aku sekolah menengah, aku dah confius dengan kronologi sejarah negara. Kadangkala aku lebih suka dengan kronologi yang diceritakan oleh beberapa orang Ustaz dan Ustazah (bukan bermakna aku ne alim sangat : ramai orang masih skema dengan istilah alim ne) kerana aku lebih yakin dan logik akal dengan apa yang dipanggil kronologi sejarah ketamadunan manusia dari perspektif kewujudan Nabi Adam AS hinggalah junjungan besar Nabi Muhammd SAW. Berbanding dengan apa yang menjadi perspektif yang diceritakan oleh guru-guru sejarah dan semestinya buku teks sejarah yang aku pinjam dan balut dengan kemas, kemudian malas nak baca. Hahahahahahahahahhaha.

Kewujudan zaman Paleolitik, Mesolitik, Neolitik, dan Logam... Adoiiii, aku langsung tak percaya dengan keadaan manusia yang masih hidup dengan keadaan seperti yang digambarkan. Kadangkala bagi aku ia adalah sesuatu yang melucukan dan menjadi bahan gurauan senda bersama rakan-rakan yang kepala masuk air sama-sama di Dewan Makan asrama satu ketika dulu. Sejarah sebagai seorang pelajar itu lebih dominan dalam kepala kami berbanding sejarah yang kami panggil "cap ubi kayu" terutamanya apabila membincangkan tentang permulaan ketamadunan manusia. Benda tersebut menjadi kebiasaan sehinggalah aku jadi guru sejarah awal abad ke 21 dan syukur kerana aku hanya terlibat dalam proses pembelajaran dan pengajaran kertas 1 STPM yang mempunyai agenda sejarah yang lebih aku percaya berbanding kertas yang satu lagi. Walau bagaimanapun, istilah prasejarah tidaklah menjemukan aku kerana tahap pelajar Tingkatan 6 (sekarang orang panggil PRE-U, hahahahahaha) yang boleh menerima logik akal.


Kemudian, aku pindah dan mengajar sejarah sehingga sekarang. Apa yang merunsingkan??? Kronologi sejarah aliran perdana adalah sesuatu yang menyebabkan aku semakin jauh dari sejarah, seolah-olah bagi aku apa yang aku kongsi dengan pelajar adalah sesuatu yang sia dan kadangkala rasa cemburu dengan rakan-rakan yang mengajar Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, dan Pendidikan Islam. Sejarah aku sendiri yang sangkut dengan pilihan sendiri yang aku rasa salah. Hahahahahahaha, apa boleh buat. Kemudian tahun 2012 ini, aku masih mengajar Geografi...emmmmm, "very interesting" dan cam best pun ada berbanding sejarah. Tapi dah lambat, apa boleh buat... semuanya jadi sejarah dan hanya pedang seperti gambar di atas je yang mampu menjadi "tool" yang sangat berguna.

Nota:
1. Artikel takde makna sebab tak dapat layan Euro 
2. Live Streaming problem sedunia pasal cuaca : France vs Ukraine... hopely France will win
3. Al-Fatihah untuk rakan sejawatan dari SMK Narinang Kota Belud (2003-2009), Kak Sidah binti Harun : kembali ke  rahmatullah pada Jumaat 15 Jun 2012 bersamaan 25 Rejab 1433 Hijrah. Seorang guru, rakan setugas yang baik. Semoga rohnya sentiasa dicucuri rahmat Allah SWT.




Monday, June 11, 2012

Aku dan Tahun 2012

Tahun yang penuh dengan kebosanan... hahhahahaha, tengok Euro pun guna live streaming. Adoiiii

Thursday, May 17, 2012

Aku dan Hitam Putih Dunia Pendidikan : Imbas Kembali Ketika Bosan

Sejak mengajar di Sarawak sebagai seorang GSTT dalam tahun 1999, aku dah nampak yang tersirat dan tersurat dalam satu organisasi yang dipanggil sekolah. Apa yang dipanggil sebagai satu budaya yang dibentuk oleh iklim yang dipengaruhi oleh gaya pentadbiran pengetua, penerimaan guru-guru terhadap dasar atau gaya kepimpinan pengetua, infrastruktur sekolah, dan budaya yang tersemai dalam persekitaran masyarakat tempatan di sekitar sekolah. Tidak aku nafikan sebagai seorang anak kampung yang jauh di pendalaman delta Sungai Rajang yang terdiri dari 90% suku kaum Melanau yang masih berpegang teguh pada tradisi zaman-berzaman (Tapi kampung aku cuma masih bertahan 30% kot), kerjaya dalam bidang pendidikan ini dianggap satu yang ideal dan tanggapan masyarakat terhadap betapa tingginya kepentingan ilmu pengetahuan  dalam kehidupan seseorang.

Tapi, selepas bergelumang dalam bidang pendidikan negara secara formal mulai tahun 2003, aku yang suka termenung mulai melihat tanggapan masyarakat sekitar daerah aku membesar sebagai sesuatu yang janggal dengan apa yang dipanggil sebagai tuntutan naluri aku sebagai seorang yang berfikiran logik (80%) dengan konsep sebab dan akibat. Ilmu pengetahuan yang diukur dengan pencapaian akademik semata-mata tidak mampu membawa apa yang dipanggil sebagai kepuasan dalam diri aku. Realitinya ilmu pengetahuan dengan erti kata yang lebih luas ruang lingkupnya perlu digunakan berbanding pencapaian akademik semata-mata.

Sejak hampir 3 dekad berlalunya zaman persekolahan peringkat menengah, aku dapat melihat betapa "hitam dan Putihnya" dunia pendidikan di Malaysia. Bukannya berwarna-warna yang mengikut pemahaman aku semasa menjadi seorang GSTT dahulu. Bukan kerana apa yang dipanggil sebagai kelemahan ataupun  kekurangannya, tetapi apa yang berlaku dari sudut pandangan aku menilai sistem tersebut. Entahlah, mungkin pencapaian akademik yang tinggi pun tidak akan mampu menjelaskan betapa sudut pandangan aku yang terlalu mudah dalam melihat perkembangan sistem pendidikan negara. Mungkin juga kerana dulu aku bukanlah bercita-cita hendak menjadi seperti apa yang aku kecapi sekarang dan bukannya aku menyesali apa yang aku pilih kerana mungkin manusia perlu memahami keperluan dan bukan kemahuan.

Ucapan Hari Guru : Bagi Aku Huruf "L" yang Sangat Menarik

Sejak di bangku sekolah, aku masih sebagai seorang anak kampung yang tidak ada matlamat yang jelas untuk menjadi apa bila menjejakkan kaki ke alam dewasa. Malahan semasa tingkatan 4 (masa tingkatan 3 aku fikir nak berhenti sekolah dah, hahahahahahaha) aku seperti mengharapkan agar zaman persekolahan aku berakhir dengan cepat dan alasan paling tidak logik aku pilih ialah boleh lepak dan lepak dan lepak dengan rakan-rakan setiap masa, bangun tido di kala mentari di ubun-ubun dan hanya makan apa yang ada. Memang aku seperti apa yang aku suka iaitu hanya warna putih dan hitam dalam laluan yang sempit walaupun aku ada menanam cita-cita untuk menjadi seorang "Pegawai Askar". Perggggghhhhh, sampai sekarang pun aku masih tak lupa cita-cita ini dan aku akur dengan keperluan dan bukannya kemahuan.

Semasa bergelar pelajar, aku hanya letak guru-guru aku dalam 2 kelompok ringkas dan aku tak bandingkan guru A dengan B ataupun C. Guru yang aku selesa aku anggap sebagai putih dan yang aku anggap hitam ialah yang aku malas nak ambik port sangat. Takda yang aku rasa lebih atau kurang dan kadang-kadang dengan mana-mana guru pun aku layan sedap mata tido dalam kelas kalau dah kebosanan tahap melampau. Malahan aku kadangkala melihat apa yang berlaku di sekolah sebagai satu yang aku kurang minat dengan apa sahaja, dari hari pendaftaran, pemilihan ketua kelas, perlantikan pengawas, membuat latihan, ulangkaji, makan kat dewan makan asrama, pergi solat berjemaah di surau sekolah, membaca Surah Yassin di malam jumaat, kelas belajar malam, sukan tahunan sekolah, cuti persekolahan, hinggalah ke hari keramat di sekolah iaitu "Hari Guru".

Aku jarang nak ambil port dalam apa sahaja aktiviti sekolah dan aku hanya cukupkan korum sahaja untuk apa sahaja aktiviti rasmi kecuali yang tidak rasmi di asrama, kawasan kebun getah di belakang sekolah, kawasan kuburan tak jauh dari kawasan sekolah, dan beberapa kawasan yang tidak terjangkau akal untuk pelajar asrama sampai. Pernah aku jalan kaki dari asrama ke kampung ikut jalan bertar yang siap sekitar 1993 semata-mata nak singgah di rumah dan berehat sambil minum air kosong. Bila mak aku bising, aku angkat kaki dan jalan balik ke asrama...bila sekarang aku fikir balik, eh gila wei! Jarak dia dalam lingkungan 20km tu. Bila jarang nak ambil peranan dalam aktiviti rasmi di sekolah (kalau ada aku rasa mungkin dengan keadaan terpaksa @ kena paksa @ semua member ambil peranan dan aku pun terpaksa). Aku lebih selesa dengan keadaan di kampung, lepak + lepak + lepak + lepak sampai pernah cop remaja yang mungkin takda masa depan yang....(&^%*&. Hahahahaha, wei dulu aku malas pun akademik grand juga di sekolah, inilah bahana sekolah takde aliran sains ne dulu, pindah sekolah pun aku lari balik sekolah asal, kenapa? Sampai sekarang aku tak tahu kenapa sangat, cuma aku malas nak fikirkan sangat.

Bila masuk tingkatan 6, tabiat tido lewat dan tido dalam kelas susah betul aku nak buang, rasa macam bahagia betul aku tido dengan menelukup muka ke meja. Malahan bangun lewat masa hujung minggu adalah yang paling indah. Masa ini aku mula risau dengan tanggungjawab terhadap keluarga dan nampak betapa warga kampung aku ne masih lagi melihat pencapaian akademik sebagai satu wadah penting untuk berjaya. Entahlah, tapi perangai tak berubah walaupun dah masuk 18 tahun. Selepas melanjutkan pelajaran ke UMS, aku masih tak berubah kalau bab tido, cuma posisi dah berubah dari kelas ke dewan kuliah dan ke kerusi belakang dalam bas dan stesen bas UMS di hadapan bangunan mahkamah di Kota Kinabalu. Celaka, member aku budak perniagaan dan ekonomi (Sulaiman bin Saud : Ko memang member yang baik) pernah sound..."Ko ne tido kat mana-mana pun ikut sedap mata je, dah tu tutup mata tido walaupun tgh tunggu bas, kat bilik nak tido susah lak..." hahahahaha, semuanya kerana permainan komputer.

Apa yang aku anggap hitam dan putih dunia pendidikan ini ialah apa yang aku buat semasa bergelar pelajar dan apa yang aku nampak dengan pelajar aku. Tak jauh bezanya dari segi konsep dan tafsiran umum. Tapi bila diselami, perubahan dasara KPM menunjukkan perbezaan yang amat ketara. Aspek penguasaan 3M yang amat jauh dalam kalangan pelajar menengah atas adalah paling menonjol di samping isu disiplin yang mungkin lebih berorientasikan teknologi khususnya penggunaan telefon bimbit. Nak buat apa, kan diaorang dah golongan "Digital Natif" dan tanggungjawab untuk mengawalnya terlalu subjektif dan sukar diterjemahkan. Bekas rakan sejawat aku di sekolah lama menyatakan bahawa dunia pendidikan ini baginya adalah berwarna warni ibarat pelangi, aku tak bantah! Cuma aku mungkin buta dengan warna bila melihat aspek tersebut dari 2 warna yang bertentangan iaitu "Hitam dan Putih". Layan sajak "Evergreen" oleh tokoh sasterawan negara bila bercerita tentang guru berikut:



BERBURU ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)
Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.
Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.
Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.
Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

USMAN AWANG
1979


Nota:
Untuk Guru-guruku yang Pernah mendidik aku:
1. Cikgu Izani Hassan (Sk. Bawang Tian, Matu)
2. Cikgu Mortadza Sat dan Isteri (Sk. Bawang Tian, Matu)
3. Cikgu Salim (Sk. Bawang Tian)
4. Cikgu Yusuf Omar (Sk. Bawang Tian)

1. Cikgu Padail Sam dan Isteri Cikgu Kartina Mohamed (SMK Matu)
2. Cikgu Abdul Razak Wahie (SMK Matu)
3. Cikgu Sayang Dairi (SMK Matu)
4. Cikgu Tasmi Baki (SMK Matu)
5. Ustaz Mohd Shah Ramli (SMK Matu)
6. Cikgu Mohd Zaid (SMK Matu)
7. Adoiiii... banyaknya aku lupa nama, kalau ingatttt???

1. Cikgu Jawiyah Udang (SMK Meradong)
2. Cikgu Abdul Manaf (SMK Meradong)
3. Cikgu Sivajiganeson (SMK Meradong)
4. Cikgu Ismail (SMK Meradong)
5. Cikgu Let Ali (SMK Meradong)
6. Cikgu Fadhillah (SMK Meradong)
7. Lupa juga... kalau ingat pun emmmm

Aku malas nak sambut hari guru di sekolah!!!!



Wednesday, May 2, 2012

Aku dan LCCSL di Penghujung Musim 2011-2012

Rekod untuk keputusan perlawanan musim ini apabila ada dalam kalangan warga LCCSL berjaya memecah rekod dengan memperolehi 112 mata selepas kiraan walaupun ada 2 perlawanan penting sebelum musim ini melabuhkan tirainya. Walaupun tidak berjaya mencatat keputusan sepanjang musim yang bagi aku tidaklah begitu mengujakan kerana prestasi Arsenal berada di bawah takat beku sejak mengecapi kejuaraan liga beberapa musim sebelum ini khususnya ketika Thiery Hendry mendominasi persembahan penuh dramatik bola sepak Inggeris yang bergayakan Perancis. Hahahahahahha... aku masih menunggu kebangkitan Arsenal seperti musim-musim ketika aku di bangku sekolah hampir 2 dekad yang lampau. 


Sunday, April 29, 2012

Keselamatan Penggunaan Internet Untuk Kanak-Kanak



Nota:
1. Aku sangat tertarik dengan gambar kat atas tu
2. Boleh baca artikel penuh di SINI
3. Sumber gambar di SINI


Tuesday, April 10, 2012

Sunday, March 25, 2012

Aku dan Istilah "Digital Immigrant" (Unkel Marzuki 'gedek' Mahbob)

Sebagai seorang perayau WWW yang sudah sedia tegar sejak menjejak kaki di menara gading hampir sedekad lalu, aku memang tidak nafikan banyak ilmu dan pengetahuan yang aku dapat dan kongsikan dengan rakan-rakan mahupun sebagai sebahgian rutin di bilik darjah. Malah dalam duni "blogging" aku hampir berjumpa dengan pelbagai karenah manusia dan sebahagiannya kadangkala boleh menyebabkan aku sering singgah dan membaca setiap maklumat yang terdapat dalam blog tersebut. Malahan aku berani katakan bahawa berita-berita yang terpampang di dada-dada media arus perdana kadangkala sangat berbeza bila kita mendapatkan maklumat yang sama daripada media ke-3 seperti blog ini. 

Selepas ledakan teknologi web 2.0 yang lebih bersifat dinamik dan memberi peluang kepada banyak golongan "Digital Immigrant" seperti aku untuk berinteraksi dengan menggunakan media ke-3 ini sebagai satu rutin harian menggantikan rutin di alam realiti. Buktinya ramai dalam kalangan pengguna "facebook" memajukan sektor pertanian melalui aplikasi "farmville" berbanding turun ke tanah mengusahakan ladang mahupun ramai dalam kalangan remaja menggunakan laman sosial "facebook" untuk mendapatkan kenalan berbanding melibatkan diri dalam aktiviti sosial di sekolah. Sesiapa yang lahir sebelum tahun 1990 adalah dikategorikan sebagai "Digital Immigrant" dan dikatakan kurang terdedah dengan perkembangan teknologi www seperti hari ini dan ramai dalam kalangan mereka akan kekok untuk menggunakan aplikasi komputer mahupun internet. Manakala sesiapa yang lahir selepas tahun 1990 pula dikategorikan sebagai golongan "Digital Natif" yang mana mereka sudah terdedah dengan kecanggihan teknologi komputer. Tetapi penguasaan kemahiran antara dua golongan ini tidaklah menjadi terlalu asing disebabkan oleh kewujudan web 2.0 ini.

Banyak artikel dan maklumat boleh diperolehi tentang apa yang aku nyatakan di atas, tapi apa yang ingin aku kongsikan di sini ialah bagaimana golongan "Digital Immigrant" ini membuktikan bahawa jurang dengan golongan "Digital Natif" tidak begitu jauh jika dikaitkan dengan aspek umur. Malahan aku yang termasuk dalam kategori "Digital Immigrant" pun siang malam terpaku depan monitor dan selesa dengan membaca entri-entri blog yang berkongsi maklumat. Aku memang suka membaca entri-entri blog yang panjang dan jarang singgah di blog yang sekadar berkongsi cerita hidup mereka. Blog-blog yang berfikiran kritis seperti Freedom Of Association dan Teh Tarik Gelas Besar merupakan antara puluhan blog yang aku terjah setiap kali ada entri baru di samping blog-blog penuh informasi lain yang berlambak di dunia www. Tapi kalau blog berkisarkan peribadi aku jarang lah terlibat, cuma semenjak tahun hujung 2011 lepas aku asyik-asyik terjah blog seorang "Digital Immigrant" yang aku rasa seperti ada sesuatu yang menarik di sana.

Entahlah kenapa aku selalu terjah walaupun aku tak pernah gelak pun tengok setiap entri berbanding komen "perayau cyber" lain mengatakan blog tersebut lawak dan aku kadangkala "confius" juga dan aku serius macam Blogserius apabila memikirkannya. Malahan blog Hilang Punca aku rasa lagi lawak kadangkala dan aku boleh tergelak membaca setiap entri Brader Pipiyapong. Kalau nak dikaitkan dengan aspek visual, aku pun tidak rasa ianya menarik walaupun aku memang seorang yang sukakan aspek-aspek grafik dan kadangkala sanggup mengadap monitor komputer sampai berhari-hari untuk menghasilkan bahan grafik untuk kegunaan kerja mahupun sekadar suka-suka. Malahan kat sana pun tiada cerita pasal bola sepak secara khusus... Aku suka membaca dan blog tersebut pun bukannya ada ayat-ayat gramatis atau berjela-jela seperti blog aku ini kadangkala. Malahan aku bukanlah suka nak "blogwalking" sangat kerana aku menulis di blog sekadar untuk meningkatkan kemahiran berbahasa sendiri dari aspek yang berkaitan dengan konsep ilmiah dan minat.

Pada hari lahir yang ke-43 blogger tersebut barulah aku buat entri ini selepas mengetahui kenapa aku sering singgah dan menghabiskan setiap entri beliau. Sebelum itu, aku letak dulu setiap gambar dalam blog tersebut walaupun aku tak minta kebenaran langsung... Sorry Unkel Gedek! Beliau memang golongan "Digital Immigrant" yang betul-betul terbuka dengan teknologi:





























Kalau nak lebih jelas boleh klik SINI dan hasilnya akan seperti yang gambar-gambar yang aku "print screen" di atas, kecuali ucapan hari lahir untuk gambar terakhir. Aku tak pasti bila aku mula-mula sekali aku sampai ke blog tersebut dan memang aku tak tahu bila dan kenapa aku terus menerus singgah dan meneliti setiap entri beliau. Sehinggalah aku faham kenapa aku akan singgah di sana setiap kali ada entri baru, pertama adalah kerana isu "self-potrait" yang beliau buat memang aku respek dan mungkin beliau orang Malaysia pertama yang buat sejak entri pertama sehinggalah hari lahir ke-43 dan mungkin akan berterusan. Memang aku tak nafikan raut wajah beliau yang hampir sama dan apa yang menarik minat aku untuk singgah ialah maksud tersirat di setiap gambar dan apa yang ada disebalik gambar-gambar tersebut membawa tafsiran yang berbeza-beza. Antara entri yang betul-betul membuat aku terasa ialah entri pada 28 November 2011 (boleh tengok dengan klik tajuk entri tu) di samping banyak lagi entri lain yang kadangkala membuat aku berfikir. Memang aku tak nafikan ramai dalam kalangan blogger yang memberikan komen bahawa blog beliau adalah lawak dan boleh menghilangkan stress hingga aku tefikir bahawa aku sendiri ne pelik ka sebab satu entri beliau pun tak pernah buat aku tergelak dan aku masih juga terjah hingga ke hari ini dan mungkin akan terus terjah kerana baru hari ini aku "follow" blog tersebut selepas menjadi "friend list" di aplikasi facebook beberapa lama dahulu.

Persoalan aku ialah memang maksud tersirat di sebalik setiap gambar dan apa yang beliau (aku terpanggil di Unkel lak di ucapan hari lahir, hehehehehe... terus panggil Unkel la ne) sampai bila kot. Selepas beberapa lama aku simpan idea untuk buat entri ini walaupun masih juga panjang lebar seperti entri-entri biasa di blog aku barulah aku selesaikan persoalan kenapa aku selalu terjah blog Unkel Marzuki 'gedek' Mahbob ini.

28 Copy Print Screen Gambar aku simpan 

Ucapan Hari Lahir

Teringin Nak Tengok Unkel Ambik Gambar berlatarkan Gunung Kinabalu

Nota
1. Penggunaan Web 2.0 memang tidak dibataskan usia dan istilah
2. Web 2.0 memang membuatkan ilmu dan pandangan mudah dikongsikan
3. Umur aku dengan Unkel Gedik beza 9 tahun 2 hari je rupanya ikut kalendar masihi
4. Blog Unkel memang glamer seantero Malaysia dan dalam kalangan blogger warga Malaysia


Tuesday, March 20, 2012

Aku dan Filem Animasi : Bola Kampung The Movie

Aku kadangkala suka menghabiskan masa terluang di hujung minggu untuk melepak di pawagam walupun kadangkala lebih suka duduk melihat setiap movie dan filem animasi di depan komputer. Malahan dengan perkembangan laman perkongsian yang seperti cendawan tumbuh selepas hujan sejak awal tahun 2000, aku memang semakin jauh dengan pawagam. Walaupun isu SOPA yang menyebabkan pengasas laman Megaupload Kim Dotcom dikenakan tindakan mahkamah oleh FBI dengan hukuman lebih 50 tahun penjara, laman perngkongsian fail masih lagi bertapak di laman internet. Terlalu sukar untuk mengklafikasikan apa yang berlaku dengan perkembangan teknologi dan kepuasan pengguna yang tidak terbatas.

Sebenarnya ramai yang lebih berminat dengan tayangan di pawagam yang mungkin menjanjikan kepuasan kepada peminat filem kerana ditawarkan pakej HD dan 3D yang semakin menonjol. Bagi aku, kepuasan menonton di pawagam dengan depan skrin komputer tidak jauh berbeza dan lebih selesa untuk berada di depan komputer sendiri berbanding melepak setiap hujung minggu di pawagam-pawagam sekitar bandaraya Kota Kinabalu. Walau bagaimanapun, kadangkala aku turut mengunjungi pawagam apabila filem-filem berbentuk animasi ditayangkan. Jarang aku terlepas dengan filem-filem seperti ini semenjak bergelar pelajar dan semenjak tayangan animasi Mulan semasa aku masih berhempas pulas mengikuti pengajian ijazah pertama di UMS hampir sedekd lalu. Malahan perkembangan filem animasi di layar perak seterusnya diwarnai dengan banyak filem animasi dan banyak daripadanya aku habiskan dengan menonton di pawagam dan diulang-ulang di hadapan skrin komputer.

Malahan Bola Kampung The Movie Diterbitkan oleh Animasia Studio yang menggunakan imej berkomputer turut menarik minat aku untuk ke pawagam walaupun ianya hanya akan ditayangkan pada penghujung tahun 2012 ini nanti. Semasa membuat entri ini, aku sudah merancang untuk melihatnya di pawagam dan aku pernah memaparkan sedikit tentang animasi ini dalam laman blog perkongsian aku di SINI. Sebagai anak kampung yang memahami serba sedikit tentang teknologi berkomputer, animasi Bola Kampung ini memang menarik minat aku dan dengan kos penerbitan sebanyak RM6 juta dan menggunakan tenaga kerja tempatan sepenuhnya adalah satu fakta yang membuatkan aku sedikit kagum dengan pencapaian industri animasi negara. Selepas Upin dan Ipin, aku harap Bola Kampung The Movie ini nanti akan turut menjanjikan kepuasan kepada peminat filem animasi negara dan boleh download wallpaper Bola Kampung seperti di bawah:

Dapatkan "Wallpaper" Bola Kampung The Movie di SINI

Filem Bola Kampung The Movie ini mengambil masa dua tahun sebagai persediaan, akan menggabungkan 100 pakar tempatan dalam dunia grafik, muzik, animasi, komposer dan pelakon suara bagi menjayakannya. Syarikat tempatan, Animasia Studio sudah bersedia memperkenalkan filem animasi 3D kedua negara iaitu Bola Kampung The Movie yang akan dikeluarkan hujung tahun ini. Animasia telah membelanjakan kira-kira RM6 juta bagi membiayai proses pembikinan serta pemasaran yang menggunakan lebih 13 suara selebriti terkenal negara ini setelah membelanjakan kira-kira RM6 juta untuk pembikinannya. MD Animasia, Edmund Chan berkata filem tersebut adalah kesinambungan siri animasi Bola Kampung yang menemui penonton sebanyak 78 episod sebelum dihentikan dua tahun lalu.

Bola Kampung The Movie juga bakal dipasarkan ke luar negara dengan tiga negara rantau ini sudah mengesahkan perbincangan termasuk Indonesia, Thailand dan Filipina. Sebelum ini, Animasia telah mengeluarkan beberapa siri animasi lain termasuk Asian Folklores, ABC Monsters, Supa Strikas dan Balla Bawls yang disiarkan di saluran televisyen antarabangsa. Yang menariknya seramai 14 pelakon terkenal telah meminjamkan suara mereka untuk filem tersebut antaranya Aizat Amdan, Mamat (Sepah), Steven Tan, Baki Zainal, Noh (Hujan), Douglas Lim, Rahim Omar, Deanna Yusoff, Adila Shakir, Harun Salim Bachik, Harris Alif, Aznil Nawawi, Ezlynn dan Afdlin Shauki. Layan trailer yang aku rasa sangat menarik berikut:



Kepada sesiapa yang pernah atau memang peminat filem animasi Bola Kampung ini tentu faham dengan maksud aku bahawa animasi ini memang berkisarkan tentang bagaimana aku membesar di kampung kelahiran aku di kawasan pendalaman Delta Sungai Rajang Sarawak. Ini kerana bola sepak adalah satu sukan yang memang menjadi kegilaan anak-anak remaja sejak di sekolah rendah lagi walaupun industri bola sepak negara kurang menunjukkan bisanya. Jadi Layan Sinopsis Filem Bola Kampung berikut:

Amanda merupakan seorang puteri yang berasal dari dunia maya sebuah permainan bernama ‘Kingdom Hill’. Baginda telah dihantar ke Kampung Gong Lechar untuk mencari Perwira Suria, iaitu penyelamat yang boleh menamatkan krisis yang sedang melanda kerajaannya.

Malangnya, baginda hilang ingatan sebaik sahaja tiba di Kampung Gong Lechar. Iwan yang merupakan hero Bola Kampung telah tersalah sangka bahawa Puteri Amanda adalah saudaranya yang sepatutnya datang melawatnya di kampung semasa cuti sekolah. Baginda puteri kemudiannya menghabiskan masanya beramah-mesra bersama Iwan dan rakan-rakannya. Tidak beliau sedari akan hakikat bahawa seorang anasir perosak dari dunia permainan maya yang berniat untuk membunuh baginda telah muncul di Kampung Gong Lechar.

Ingatan Puteri Amanda kembali pulih sedikit demi sedikit. Misinya untuk mencari pahlawan terpilih iaitu Perwira Suria telah berjaya apabila beliau menyedari bahawa Saboklah perwira yang dicari-cari selama ini. Malang sekali, Puteri Amanda telah ditangkap dan dilarikan oleh anasir perosak dan dipaksa untuk pulang ke dunia permainan maya, Kingdom Hill.

Iwan dan rakan-rakannya bersiap-sedia untuk menyelamatkan Puteri Amanda dan kerajaannya daripada serangan anasir perosak tersebut. Kumar yang merupakan seorang saintis muda kampung itu menyedari bahawa permainan alam maya terkemuka Kingdom Hill telah diserang virus dan mengesyaki virus yang sama menjadi punca kekacauan yang melanda keselamatan kerajaan maya itu.

Iwan, Sabok dan Azizul kemudian memasuki dunia maya Kingdom Hill dengan tujuan untuk menyelamatkan Puteri Amanda sekaligus menghancurkan niat jahat Lord Vilas untuk menakluki kerajaan Kingdom Hills.

“Apabila Fantasi Melangkaui Realiti”

Drama siri Bola Kampung sehingga kini telah ditayangkan sebanyak 78 episod termasuklah menerusi saluran Disney Channel Asia dan Cartoon Network Asia.

Apa yang paling menarik ialah filem ini dijangka akan ditayangkan pada akhir tahun 2012 ini dan bersempena dengan cuti sekolah. Aku berharap dapat menyaksikannya di pawagam sebagai satu rutin di hujung minggu dan yang paling penting ialah aku dapat menyaksikannya pada mingu-minggu awal tayangan sebelum ulasan dikeluarkan oleh peminat filem tempatan. Insyaallah.

Nota:
1. Maklumat lanjut tentang Bola Kampung The Movie di SINI
2. Page Facebook Bola Kampung The Movie di SINI
3. Berita tentang Bola Kampung The Movie di SINI

Monday, March 19, 2012

Cuti Habis Dah...

Boring!!!
6000am : P sekolah
1230pm : Balik Sekolah

Done!

Tuesday, March 13, 2012

Malaysia Negara ke-19 Paling Selamat di Dunia

PUTRAJAYA 8 Mac – Malaysia diiktiraf negara paling selamat di Asia Tenggara dan ke-19 di dunia menerusi laporan Indeks Keamanan Global (GPI) 2011. UTUSAN ONLINE




Entri buang masa dan mengasash idea untuk disertasi. Medium RAGEMAKER


Wednesday, February 29, 2012

Aku Terfikir....Kadangkala

Harap menjadi pencetus semangat

Saturday, February 25, 2012

Logo Sekolah Aku

Selepas berpindah ke SMKTFSK pertengahan tahun lepas, perkara yang menghairankan aku ialah bagaimana sukarnya untuk mendapatkan salinan logo sekolah dan logo tersebut begitu kabur dan menyakitkan mata aku. Hahahahahahahaha, ntahlah kenapa lak aku suka sangat nak hairan pasal logo tersebut. Mungkin kerana bagi aku logo ne ibarat bendera ataupun simbol betapa sekolah tersebut adalah sebuah organisasi yang mempunyai matlamat dan dalam bahasa yang mudah, sebuah negara yang berdaulat pun mempunyai bendera yang acapkali menjadi kebanggaan warganegaranya. Selepas beberapa bulan, aku masih lagi tidak mempunyai masa yang cukup dan kelapangan untuk menilai dan meneliti logo tersebut. Mana tahu nanti sebenarnya logo yang aku dapat adalah yang terburuk dan ada sudah logo baru yang dibuat, berikut adalah logo yang aku dapat:

Logo asal yang aku dapat tahun lepas

Aku masih tidak mengetahui bagaimana logo sekolah aku boleh menjadi begitu kabur dan mungkin kerana pengaruh masa menjadikannya begitu. Walaupun aku sudah brkhidmat di 3 buah sekolah di Negeri di Bawah Bayu ini, keadaan yang sama pun berlaku dengan sekolah sebelum ini dan pada masa itu aku malas nak ambik port sangat. Cuma logo kedua-dua sekolah tersebut tidak berubah sehingga ke hari ini dan ianya tidak sekabur logo sekolah aku pada hari ini. Sejak tahun lepas aku memikirkan idea bagaimana nak membentuk semula logo tersebut dan aku masih tidak lagi mempunyai kelapangan sehinggalah aku dilantik menjadi AJK Statistik dan Data MSSD Tuaran 2012. Kalau diikutkan pengalaman aku di sekolah lama (daerah Kota Belud), urusan statistik dan data dibuat secara manual dan kadangkala membuatkan AJK tidak menang tangan untuk membuat analisis pungutan pingat dan data-data berkaitan. Tapi seperti entri sebelum ini, aku hairan kerana kali pertama jadi AJK duduk di bilik berhawa dingin dan banyak masa terluang dan hasilnya ialah logo baru sekolah seperti berikut:

Logo baru yang siap

Logo yang aku buat menggunakan perisian Corel Draw ini tidak jauh bezanya dengan logo asal dan perbezaan cuma dalam aspek kejelasan, saiz, dan sudut logo tersebut. Semuanya disebabkan aku mempunyai masa terluang yang aku rasa seperti tidak percaya sepanjang temasya MSSD Tuaran berlangsung di SMK Tamparuli dan Stadium UMS minggu lepas. Banyak jam juga dihabiskan untuk menyiapkan logo ini dan banyak juga yang aku muat naik ke laman facebook sebelum logo akhirnya dapat di "trim" supaya lebih "sharp" dan jelas. Malahan komponen-komponen utama dalam logo pun aku sempat leraikan seperti berikut:








Proses untuk melengkapkan baik pulih logo ini memerlukan masa hampir 5 hari dengan masa penuh hampir 10 jam dan aku habiskan juga walaupun kadangkala kebosanan apabila membuat lakaran dan menyusun kedudukan layer yang hampir 100 layer yang berasingan. Kalau menggunakan teknik lama iaitu kertas dan peralatan lukisan tradisional, aku rasa makinlah aku bosan dan hasilnya pasti tidak siap. Banyak juga maklumat yang aku perolehi daripada rakan-rakan dan hasilnya adalah logo asal yang dikekalkan maksud seperti asalnya berikut:


Banyak kali juga aku upload beberapa layer ke laman facebook untuk mendapatkan reaksi daripada rakan-rakan sebagai perkongsian dan mungkin disebabkan kekangan masa peribadi yang berbeza menjadikan ada yang memberi pandangan selepas siap logo ini. Tapi bagi aku tidak membawa masalah disebabkan projek ini bukanlah "grand" atau perlukan kertas kerja kerana proses asas ialah baikpulih dan mengekalkan ciri-ciri asal logo tersebut. Hasilnya adalah aku dapat menggunakan logo ini nanti di dalam majalah tahunan sekolah dan itu adalah matlamat utamanya. Selain itu, kekaburan tentang bentuk dan motto yang terdapat dalam logo ini dapatlah aku leraikan. Jadi layan beberapa "print screen" mudah aku semasa menghasilkan logo ini:

Terfikir gak aku nak buat puzzle... hahahahahaha

Banyak kali gerakan dan pandangan biasa bila aku layan CorelDraw

Print Screen last step

Akhir sekali, siaplah proses baik pulih yang aku buat terhadap logo sekolah ini selepas berhempas pulas menggunakan masa terluang bagi projek membuat majalah sekolah pada tahun ini. Kadangkala aku terfikir betapa pengalaman semasa semester 1 tahun pertama di UMS banyak memberikan aku pengetahuan tentang penggunaan asas program grafik apabila mengambil kursus Lukisan dan Catan serta Rekabentuk Grafik. Aku harap logo ini akan dapat memberi manfaat kepada warga sekolah dan bentuk yang jelas ini dapat menimbulkan semangat dalam kalangan pelajar. Ini kerana logo ini adalah logo kedua sekolah dan mengikut apa yang dimaklumkan oleh rakan guru yang merupakan bekas pelajar sekolah ini ialah logo yang digunakan semasa beliau bersekolah dahulu adalah lain dan proses baik pulih aku merangkap proses yang ketiga dalam pembentukan logo sekolah. Apa yang penting bagi aku ialah logo ini dapat digunakan secepat mungkin dan mata aku tak sakit lagi bila melihat kekaburan yang ada pada logo sekolah aku... hahahahahahaha.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...