Saturday, October 29, 2011

Aku dan Tamu Besar Kota Belud

Masyarakat bumiputera di Malaysia memang tidak boleh lari dari aspek ekonomi melalui perniagaan dan ia dibuktikan melalui kronologi sejarah sejak zaman Kesultanan Melayu Melaka hinggalah era pasca kolonial pada hari ini. Tengoklah pada hujung-hujung minggu apabila tamu minggu diadakan di sesetengah daerah walaupun kadangkala diadakan pada hari lain seperti hari selasa di Pekan Kiulu iaitu pekan yang hanya 0.2 km sahaja dari sekolah tempat aku bertugas. Semenjak aku menjejakkan kaki di Negeri di Bawah Bayu pada tahun 1994 (masa tu aku ikut majlis pertukaran pelajar anjuran Kementerian Pelajaran + Kementerian Perpaduan + MAS) hinggalah tahun 2011 ini, hanya sekali aku datang dan menyelusuri suasana sambutan Tamu Besar Kota Belud ini dengan erti kata yang sebenarnya. Ia berlaku dalam tahun pertama pengajian aku di Universiti Malaysia Sabah, aku datang ke Kota Belud bersama-sama rakan sekolej datang pada pukul 8 pagi dan kami hanya balik ke kolej sekitar pukul 5 petang. Kenangan yang tak dapat dilupakan ialah aku dan seorang member tertido di tepi padang dalam kelompok kami pelajar UMS sekitar 8 orang sampai tak dapat nak menyaksikan pertandingan lumba kerbau... hahahahaha! (memang kaki tido, kat tepi padang bola di dalam keriuhan suasana Tamu Besar Kota Belud tu pun sempat lena).

Takda gambar yang dapat aku simpan pada tahun kali pertama dan terakhir aku datang ke Tamu Besar Kota Belud dan apabila aku datang untuk kali kedua sebagai seorang pendidik pada tahun 2003 di SMK Narinang, Kota Belud... aku tak pernah datang atau singgah lagi ke acara tahunan yang dianggap gah di Negeri di Bawah Bayu ini hingga masuk ke kalendar utama Pelancongan Sabah. Kenapa aku tak pernah datang lagi? Sebenarnya acara tahunan ini memang meriah dan kadangkala masalah kesesakan jalan raya di sekitar Pekan Kota Belud akan berlaku setiap tahun semasa acara ini berlangsung... sesak sehingga berjam-jam dan orang datang seawal pukul 4 pagi (maklumat yang aku dengar je la) untuk menghadiri acara tahunan ini. Pelancong datang dari segenap ceruk rantau hinggalah pelancong dari negara luar pun singgah kecuali aku yang duduk bertugas di Kota Belud Hampir 8 tahun tak pernah-pernah singgah. Hahahahahaha... aku malas kalau bersesak-sesak dalam keompok manusia yang ramai seperti masa musim Tamu Besar ini sebenarnya dan aku malas nak tengok karenah anak-anak muda belia yang kadangkala tak masuk akal aku. Jadi sempena memperingati tahun ke 10 aku tak singgah di Tamu Besar ini walaupun bertugas di Kota Belud, aku buat post kali ini bersumberkan bahan-bahan dari blog lain yang boleh dilayari oleh pembaca.

Click Untuk Sumber Tentang Gambar
Nah kat sebelah tu adalah gambar biasa yang akan diihat dan ramai dalam kalangan persatuan-persatuan di Kota Belud terutamanya persatuan yang berasaskan kebudayaan akan melibatkan diri. Dalam gambar adalah pemakaian tradisi masyarakat Irranum di Kota Belud dan kalau di google untuk mencari imej dengan kata kunci Tamu Besar Kota Belud, banyak gambar-gambar begini akan dijumpai. Walau bagaimanapun, masyarakat Irranum boleh dikatakan sebagai antara suku yang kurang jumlahnya berbanding populasi masyarakat Bajau dan Dusun di Daerah Kota Belud ini. Semasa tahun pertama pengajian aku di universiti, aku ada membuat kajian kes tentang budaya masyarakat Irranum di Kota Belud untuk kursus Lukisan dan Catan. Sayangnya, kajian kes tersebut aku tak tahu di mana kesudahannya selepas dihantar kepada pensyarah dan banyak bahan yang aku perolehi melalui kajian perpustakaan di samping mengambil gambar dan temubual secara tidak langsung dengan rakan-rakan yang berbangsa Irranum di Kolej. Malahan disebabkan tugasan ini jugalah aku datang menyaksikan acara Tamu Besar seperti yang aku jelaskan sebelum ini. Walau bagaimanapun, disebabkan tidak memiliki komputer sendiri dan data-data yang disimpan dalam cakera liut (Disket) sahaja pada masa itu, kajian aku tu hilang begitu sahaja dari simpanan (rasa rugi sangat-sangat apabila terkenangkan balik).

Tamu Besar Kota Belud memang aku akui banyak pemandangan indah dan menarik yang boleh dirakamkan oleh peminat fotografi dan kalau ikut perancangan awal aku hendak turun dan shoot beberapa gambar. Tetapi selepas membuat pertimbangan, aku pilih untuk tidak turun ke Pekan Kota Belud dan mengambil keputusan meneruskan usaha aku menyiapkan tugasan dan gambar tentang Tamu Besar untuk entri blog aku ne boleh diperolehi dari blog-blog lain selagi aku memberikan kredit kepada pemiliknya. Jadi layan gambar-gambar yang aku dapat dibawah ini:

Click Untuk Sumber Tentang Gambar


Pemandangan yang wajib dan hanya dapat dilihat semasa temasya tahunan Tamu Besar dan kerana kemahiran menunggang kuda inilah masyarakat Kota Belud mendapat jolokan "Koboi of Borneo". Apa yang aku ketahui ialah majoriti daripada penunggang kuda ini adalah berketurunan Bajau dan hanya segelintir masyarakat Irranun. Tetapi aku tak berani juga nak menyatakan tidak ada bangsa lain seperti Dusun dalam acara tunggangan kuda ini disebabkan bukan dapat cam pun semasa majlis tunggangan kuda beramai-ramai ini. Cuma ramai anak-anak muda yang jadi jokie lumba kuda di Kota Kinabalu sahaja yang menyedihkan aku kesan daripada kemahiran ini.


Click Untuk Sumber Tentang Gambar
Kemudian... gambar yang kadangkala akan di lihat semasa hari tamu biasa di beberapa kawasan tamu mingguan di Kota Belud ialah tentang kraftangan masyarakat tempatan ini. Penglibatan hampir semua masyarakat tempatan dapat dijelaskan melalui gambar ini kerana ianya dihasilakan secara relatifnya oleh golongan dewasa dan orang-orang tua di kawasan kampung. Apa yang masih menggusarkan aku sehingga ke hari ini ialah produk kraftangan masyarakat tempatan di Sabah kurang mendapat sambutan berbanding produk kraftangan buatan masyarakat Filipina yang berhijrah dan mendapat perlindungan suaka politik di Sabah. Maklumat tentang kraftangan masyarakat pendatang ini yang lebih mewarnai perkembangan hasil kraftangan negeri di Bawah Bayu.


Click Untuk Sumber Tentang Gambar
Kemudian gambar terkahir ini memang sesuatu yang unik dan menarik di daerah Kota Belud. Walau bagaimanapun, semasa Tamu Besar inilah medan pembuat parang bajau untuk mendapatkan hasil jualan yang lumayan kerana ramai pelancong asing datang dan ingin mendapatkan buah tangan dan cenderamata untuk kenang-kenangan mereka. Pelancong dari Negara Brunei adalah antara peminat tegar parang bajau ini dan mereka mudah untuk mendapat parang terbaik disebabkan nilai matawang semasa yang meletakkan kuasa beli mereka adalah jauh lebih tinggi berbanding kuasa beli pelancong-pelancong tempatan. Walau bagaimanapun, konsep utama parang bajau ini adalah untuk hiasan, jadi kalau inginkan kriteria tambahan untuk peminat parang macam aku, bolehlah melayari laman blog rakan aku yang menjual parang bajau yang bermutu di Blog Cikgu Helmi. Apa yang aku ingin tekankan ialah beliau pun peminat parang juga dan korang boleh membuat tempahan terus melalui blog beliau tersebut. Parang yang dijual adalah bermutu dan beliau sendiri berurusan dengan pembuat parang bajau yang berpengalaman di Kampung Siasai Kota Belud... (promosi blog kawan sekejap haha). Akhir sekali, aku harap suatu hari nanti akan berkesempatan berkunjung ke Tamu Besar Kota Belud lagi dan  jangan lupa order produk tempatan yang bermutu...

2 comments:

  1. emmmmmmmmmm....ok lah...syok baca je he he he.......

    ReplyDelete
  2. pergilah singgah sana tamu nanti... hahahaha. Tapi hari selasa kio

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...