Saturday, June 25, 2011

Facebook

Kenapa aku bagi tajuk rangkaian sosial yang paling diminati di Malaysia pada hari ini? Aku pun tak tahu kenapa... tapi apa yang aku mau tulis pada kali ini adalah fenomena-fenomena yang berlaku dalam kalangan remaja khususnya di daerah kelahiran aku (Daerah Matu, Bahagian Mukah, Sarawak) disebabkan oleh adanya perkhidmatan internet percuma yang disediakan oleh kerajaan. Pasal talian internet percuma ne di kampung aku (Rujuk gambar sebelah yang aku copy dari Group Facebook yang aku jadi ahlinya dan dipost oleh Asyril.photography) daerah aku sana, aku tak pasti sangat sebab sehingga ke tarikh 25 Jun 2011 ne, dah dekat hampir setahun aku tak balik kampung. Aku cuma nampak banyak sudah generasi muda yang sekitar usia 15 hingga 19 tahun yang masih bersekolah sudah mempunyai akuan facebook dan ramai yang melayari internet terutamanya akaun facebook mereka pada malam hujung minggu dan ada menapak sampai ke pagi. Ada dalam kalangan mereka adalah anak-anak buah aku yang masih berada di tingkatan 4 dan 5.

Apa yang lawak adalah anak-anak buah aku langsung tak mau add akaun aku, sebab yang aku dapat kesan ialah... hahahahahahahahaha, takut kena ketuk kepala dan takut kena sound sebiji la tu. Mak aku selalu inform apa yang berlaku dengan anak-anak buah aku melalui telefon, dan aku terpaksa buka akaun yang ada gambar perempuan lawa (aku dapat dari uncle google) supaya mereka dapat accept RQ aku, memang... semua pun accept. Hahahahahaha, budak2 ne memang mudah diagak apa yang mereka buat, takpa... aku dah print screen semua dan simpan di hp. Nanti balik raya tahun ne, aku ketuk kepala sedas dua sorang-sorang. Belajar malas, main facebook no satu... siap ada yang letak "Married to" lagi di status facebook masing-masing.

Memang teknologi web 2.0 ini membawa satu fenomena yang meluas hingga lah ke daerah kelahiran aku yang masih jauh di delta Sungai Rajang sana. Rangkaian sosial facebook yang merupakan antara letusan terbaik teknologi web 2.0 mengalahkan blog (aku sendiri pun baru ada blog lepas 2 tahun asyik merapu di facebook). hahahahahahahahahahaha... tapi sejak aku mula berpindah ke SMK Tun Fuad Stephens, aku mula nekad untuk mengaktifkan diri dalam dunia blog dan akan terus aktif.

Insyaallah... aku akan terus buat entri tentang facebook ini untuk bahagian yang lebih bersifat ilmiah mahupun yang lebih bersifat buang masa seperti hari ini.

Friday, June 24, 2011

Acer Aspire One

Aku tak tahu kenapa aku bagi tajuk entri kali ini dengan "Acer Aspire One"... mungkin ada kaitan, mungkin tiada kaitan langsung. Hehehehehehehe, entahlah... aku suka bagi tajuk merapu ikut sedap jari jemari aku ne menaip. Okay dah 2 minggu aku berkhidmat disekolah baru dan berulang alik sampai 100 km sehari dan perjalanan 2 jam untuk ulang alik. Fuh... letihnya susah nak cakap. Tapi kalau orang cakap tidak, mesti tu umur masih muda belia lagi.

Berbalik kepada tajuk... hahahahahahaha, hari ne aku buat (services tidak langsung / tidak berbayar) terhadap laptop seperti tajuk entri di sekolah. Member satu batch di UMS dulu (Ijazah Sarjanamuda Pendidikan dengan Sains Sosial Sejarah)... dia tak banyak karenah dari dulu sampailah jadi bapa sekarang. Well itulah perangai orang Dusun ne, walaupun ada juga la kerek wei (maksud aku, mana-mana bangsa pun termasuk bangsa Melanau tetap ada yang baik dan kerek). Hahahahahahhahaha, kalau kerek malas la aku nak tengok2, lagipun aku ne ada degree pendidikan sains sosial ja. Alasan yang paling selalu aku guna la ne... ok bagi aku Acer Aspire One ne memang kadang-kadang memeningkan. Ntahlah kenapa, sebab tu lah laptop saiz mini tak berjaya bertapak dengan baik dalam pasaran kot. Kejap2 mesti boot setting dia lari, macam orang sesat tak dapat balik rumah.

Aku bukannya expert sangat dalam aspek2 IT dan seangkatan dengannya. Tapi aku suka2 dan tangal gatal nak buat juga, maklumlah kawan rapat juga masa study. Tak tahan tu sebab semua dalam kalangan kawan yang duduk berdekatan terfikir kena beli baru semua. Adoiiiii... ne la masalah kalau sedikit pengetahuan pun tak ada. Memang betul... ilmu tu penting walaupun sebesar biji sawi supaya kita tidak tersesat. Jadi minggu hadapan aku akan mula mengajar di kelas-kelas tingkatan 3 dan 4. Subjek...Geografi!!! Jadi, blog aku kena tukar nama pergi lembangan sungai atau "rintisan geografi" la... hahahahahahahaha, lawak2.....

Pekan Kiulu

Dah jam 1.05am... aku belum lagi dapat tido. Lepas tengok perlawanan Malaysia vs Lubnan banyak perkara yang membuat kepala otak aku berputar ligat. 1. Blog Bro Aidid memang superb la dari aspek kandungan dan matlamat asasnya. Trylah tengok di Aidid Mu'addib 2. Aku tiba2 bengang bila selalu tengok orang di facebook buat status dan like sendiri... hehehehehe. 3. Apa kaitan perkara 1 dan 2 dengan tajuk post aku kali ini??? hahahahahaha, tiada kaitan pun dan kalau ikut format karangan level PMR pun dah salah. Lantaklah yang penting ini blog aku dan takda istilah MLM dalam blog aku ne.

Pekan Kiulu, apa yang anda nak cari??? Pejabat pos ada, tempat fotostat ada, emmmmm... cuma restoran (muslim) asyik-asyik tutup. Dah 7 hari aku dok keluar ke pekan ini disebabkan takda tempat nak hisap rokok dalam kawasan sekolah baru aku ne. Bila aku berfikir bila kali pertama aku merokok dulu masa sekolah rendah hinggalah ke tahap "hardcore" di sekolah menengah... ada penyesalan sedikit di hati (tu lah, sapa suruh merokok, sendiri yang cari pasal... sekarang! pening nak cari tempat merokok dan terpaksalah, nasib ja pekan ne 1 minit jarak dari sekolah baru aku SMK Tun Fuad Stephens, Kiulu). Berbalik ke isu penting yang aku mau cakap ne, Pekan Kiulu turut menjadi bukti kepada kepala aku yang dok ligat berpusing dari hari hari pertama lapor diri di sekolah baru ini.

Persoalan yang berpusing dalam kepala aku dari tahun pertama di Universiti Malaysia Sabah... Kenapa orang Dusun ne cakap melayu sama sendiri? Kenapa tak cakap bahasa ibunda? Perkara yang sama berlaku di Pekan Kiulu yang jauh dari hiruk pikuk kota dan kesesakan di Pekan Tamparuli mahupun Pekan Tuaran (ne ada ciri bandar kecil dari konsep geografi manusia). Kalau nak dibandingkan dengan Pekan Matu, Pekan Daro, Pekan Igan, Pekan Dalat, Pekan Oya, Pekan Balingian ataupun bandar Mukah di tempat aku, orang luar pasti akan ternganga bukan pasal apa, pasal gerenti tak faham apa orang cakap. 99% aku rasa berbeza sebab 99% warga Pekan Kiulu menggunakan Bahasa Melayu, dan 99% warga di pekan tempat aku yang aku senaraikan sebelum ini menggunakan Bahasa Ibunda (Bahasa Melanau - Loghat Matu Daro, Igan, Dalat, Mukah). Masyarakat dusun tempatan (malahan di Pekan Taginambur tempat sekolah pertama aku di Kota Belud) seperti selesa menggunakan bahasa Melayu daripada bahasa ibunda mereka. Jadi aku sebagai orang luar memahami 99% apa yang nenek, makcik, pakcik, budak, atau siapa sahaja yang sedang berbual sesama mereka di area pekan. Hahahahaha, aku duduk di kerusi panjang sambil minum 100+, merokok, dan pasang telinga. Tiada isu menarik yang mereka bualkan, sama seperti warga Malaysia lain yang bercerita tentang perkara semasa dan perkara biasa dalam hidup rakyat Malaysia.

Aku bertanya dengan guru-guru yang sudah lama berkhidmat di SMK Tun Fuad Stephens ini khususnya guru berbangsa dusun... jawapan yang aku dapat memang mudah. Bahasa Melayu digunakan dengan meluas hinggalah dalam kelompok ahli keluarga sendiri dan bahasa ibunda (Bahasa Dusun) hanya digunakan di kawasan kampung yang terpencil dan majoriti anak-anak yang belajar di SMK Tun Fuad Stephens lebih selesa berbahasa Melayu daripada bahasa ibunda mereka. Senario hanya memahami bahasa Dusun dan kurang mahir berbahasa (bercakap) amat ketara dalam kalangan pelajar dan warga Pekan Kiulu.

Bila aku fikirkan... adakah generasi akan datang akan mampu mempertahankan identiti mereka dalam skop yang kecil seperti isu bahasa ini? Adakah senario seperti ini akan turut berlaku dalam kalangan warga muda di daerah kelahiran aku suatu hari nanti? Entahlah... sukar untuk dimengerti karenah manusia. Bukan aku hendak bersikap "Racist" jauh sekali... tapi kepelbagai suku di Sabah (32 suku) dan 23 suku di Sarawak adalah warna-warni yang mencorak bangsa Malaysia. Adakah warna-warna itu akan pudar suatu hari nanti???

Monday, June 13, 2011

Hari Pertama di Sekolah Baru

Selepas bercuti selama 2 minggu, 13.06.11 hujan turun dengan lebat sepanjang perjalanan lebih 50km dari Kota Belud ke SMK Tun Fuad Stephens, Kiulu, Tamparuli, Sabah (Perjalanan sedikit terganggu dan saya terfikir betapa rahmat ALLAH SWT melimpahi manusia daripada hujan tersebut). Hari pertama ini merupakan kali pertama saya menghadiri perhimpunan semenjak tahun 2009 ketika saya berkhidmat di SMK Narinang, Kota Belud, Sabah. Kenapa ini menjadi yang pertama dalam tempoh 3 tahun terkini perkhidmatan saya... hehehehehehehe, entahlah! Mungkin saya masih lagi terasa dengan apa yang berlaku pada Mac 2009... emmmm, ia merupakan palitan hitam yang saya tidak akan lupakan selagi saya masih mampu berkhidmat di sekolah.

Hari pertama dimaklumkan akan mengajar matapelajaran geografi... what? hahahahahahaha, aku tak pernah mengajar geografi, apa boleh buat... sebagai guru itulah yang dipanggil tanggungjawab. Bayangkan saya mengajar sejarah kertas 1 tingkatan 6 (2003-2009) dan sejarah tingkatan 1, 2, dan 3 (2009-sebelum lapor diri di sekolah baru ini). Bila terdengar apa yang diceritakan oleh rakan-rakan baru tentang berita di surat khabar tentang para guru terlalu "demand" padahal hanya bertugas separuh hari. Hahahahahahaha, hanya jauhari yang mengenal manikam, memang siapa yang keluarkan kenyataan tersebut memang buta dengan fakta sains tentang betapa beratnya menggunakan otak (maksud saya bekerja dengan otak). Ingat!!! sangat jauh bezanya penggunaan otak di jabatan kerajaan lain dengan apa yang guru-guru gunakan. Guru berurusan dengan manusia yang dibawah umur dan mempunyai pelbagai karenah dan sukar untuk dinyatakan.

Matapelajaran geografi? Terus aku terfikir... adakah kandungan Blog aku ini akan terus menepati apa yang aku ingin perjuangkan iaitu berkongsi apa yang aku minat iaitu sejarah. Walau bagaimanapun, sebagai guru baru berkhidmat di SMK Tun Fuad Stephens ini... aku perlu menerima hakikat tersebut. Walaupun sudah lama berkhidmat dalam bidang pendidikan, apabila kita berpindah ke sekolah baru, seniority tidak akan menjadi perkara penting lagi. Kita perlu menerima hakikat yang kita juga adalah guru baru dalam lingkungan sekolah dan sebagai orang baru kita hanya melengkapi apa yang kurang di sekolah. Tiada isu aku mau mengajar matapelajaran apa yang aku suka...hahahahahah! Seriously... aku kena bagi PJK ka apa, lantaklah... aku masih boleh bercerita tentang sejarah dengan guru-guru sejarah.

Ntahlah... blur!!!! Takda tempat merokok lak sekolah baru ne....hahahahahahaha

Sunday, June 12, 2011

SMK Tun Fuad Sephens

Pernah tak dengar nama sekolah ini? SMK Tun Fuad Stephens, Kiulu. Ini adalah sekolah yang ketiga tempat aku berkhidmat di Negeri di Bawah Bayu dan akan berharap akan dapat menyesuaikan diri dengan persekitarannya kerana selepas ditolak, tambah, bahagi, darab, kuasa dua, dan sebagainya... banyak persamaan dengan tempat lahir aku (maksud aku dalam kategori kawasan luar bandar yang masih lagi dilitupi hutan hijau saujana mata memandang... udara yang bersih dan suasana yang nyaman). Mungkin dalam masa sebulan sehingga awal ogos 2011 ini, aku akan memandu sejauh 100km setiap isnin hingga jumaat sehingga dapat rumah sewa yang baru di kawasan Tamparuli. Aku baru survey sekolah sehingga ke masuk ke kawasan pintu pagar dan memang... orang dusun ne sempoi macam yang aku kenal sebelum ini. Mereka selesa dengan orang luar yang boleh bercakap dan berbual walaupun dari aspek kemesraan tu memang aku dah biasa kerana memang itulah sikap orang dusun di Sabah. Tapi really... mereka merupakan masyarakat baik dan mempunyai keikhlasan hati untuk berkomunikasi dengan orang luar walaupun kurang menunjukkan kemesraan. Memang tidak dinafikan pelajar dusun kurang aktif di dalam kelas dari aspek yang memeningkan guru seperti bercakap dan membuat bising. Tapi ada dalam kalangan rakan-rakan yang mengajar di kawasan Tambunan, Keningau, dan Tenom melihat masyarakat dusun di kawasan berkenaan lebih agresif.

Walau bagaimanapun, bagi aku... aku minat dengan peristiwa sejarah dan selagi pelajar aku mendengar fakta yang aku ceritakan, bagi aku itu adalah perkara pertama yang aku mahu dan membolehkan aku kekal lama mengajar di sekolah berkenaan. SMK Narinang, Kota Belud merupakan antara sekolah yang aku rasa bagus selepas SMK TPDPH Normah (Salah satu sekolah dalam Bahagian Mukah, Sarawak) tempat aku mula-mula berkhidmat sekitar tahun 1998 dulu iaitu lebih sedekad yang lampau. SMK Tun Fuad Stephen... tak banyak yang aku tahu dan petang (11.06.11) merupakan kali pertama aku menjejak kaki ke kawasan sekolah tersebut. Jalan dari Pekan Tamparuli memang buat aku ngeri sedikit (hahahahahahaha... maklumlah aku berasal dari kawasan delta Sungai Rajang di Sarawak yang tanahnya rata). Walau bagaimanapun pandangan yang mengasyikkan di sepanjang jalan memang boleh diabadikan dalam foto yang menarik. Hahahahhahahaha... nanti aku akan ambil gambar ne selepas cukup duit untuk angkat DLSR yang aku sendiri tak pernah ada dan tak pernah guna. Hehehehhehehe, dah dekat dua tahun aku teringin nak angkat... tapi belum kesampaian lagi.

Berbalik ke SMK Tun Fuad Stephens... beberapa orang pengawal keselamatan sekolah dan seorang pembantu makmal melayan aku dengan baik apabila sampai di sana. Banyak yang bagi cadangan tentang tempat tinggal dan menceritakan serba sedikit tentang sekolah. Kawan aku masa belajar di Universiti Malaysia Sabah dulu pun ada yang mengajar di sekolah ini. Insyaallah boleh jumpa pada hari isnin. Apabila aku dapat tahu permohonan pindah secara suka sama suka berjaya, ramai kawan rapat yang mengajar di luar daerah Kota Belud tanya soalan yang hampir sama... KENAPA MINTA PINDAH? Jawapan aku satu jaaa... mau dekat ke Kota Kinabalu dan mudah untuk aku menyelesaikan disertasi aku dan urus kedai makan aku di Taman Kingfisher, Kota Kinabalu. Sambil berseloroh aku cakap... masa depan tu, perlu diurus tadbir dengan baik. Biarlah aku korbankan masa dan jarak ke sekolah daripada 0.5 km (2 Minit) ke 50 km (45 minit) untuk sampai ke sekolah.

SMK TUN FUAD STEPHENS... aku akan berkhidmat mulai 13.06.11

Friday, June 10, 2011

Sekolah Baru

Esok hari terakhir aku akan serah tugas di SMK Pekan Kota Belud II dan akan berkhidmat di sekolah baru pada hari isnin. Masalahnya aku tak tahu lagi alamat dan nama sebenar sekolah dalam daerah Tamparuli tersebut. Sekarang aku tak dapat nak tido, mana lagi nak fikir rumah sewa baru, jarak sekolah baru, jadual waktu baru, pelajar baru, dan semuanya yang bikin aku pening kepala tak dapat tido. Perkara yang paling malas ialah bila terfikir akan pindah rumah, ne bab yang paling aku malas sejak dari kecil lagi. Pindah rumah....Kalau ada masa korang boleh lawati laman SMK Pekan Kota Belud II

Sunday, June 5, 2011

Tentang Aku dan Blog

Aku seorang anak kampung yang berkhidmat dalam bidang pendidikan di peringkat menengah di sekolah menengah dalam negeri Sabah. Lulusan ijazah sarjanamuda pendidikan dengan kepujian dalam bidang sains sosial Sejarah dan Geografi dari Universiti Malaysia Sabah (UMS). Aku memang berminat dengan aspek-aspek yang berkaitan dengan sejarah semenjak di bangku sekolah lagi disebabkan aku lebih selesa berhadapan dengan benda bukan bernyawa pada masa itu yang majoritinya adalah buku... tak tahu kenapa aku mudah mengingati peristiwa sejarah dan syukur kehadrat ALLAH SWT kerana limpah kurnianya yang tidak ternilai.

Walau bagaimanapun, selepas menjadi seorang guru pada tahun 2003, aku mula berminat untuk mendalami aspek-aspek yang berkaitan dengan komputer dan ICT. Maklumlah kan... masa belajar di universiti tahun 2000-2003 dulu aku hanya mampu meminjam komputer kawan untuk menyiapkan tugasan hinggalah bermain permainan komputer dan melayari internet. Sekarang aku meneruskan minat aku dengan mengikuti pengajian dalam bidang KOMPUTER DALAM PENDIDIKAN dan apabila aku selami lebih dalam... fokus utama pengajian aku di Universiti Malaysia Sabah lebih terarah kepada teknologi pendidikan. Alhamdulillah, pengajian di peringkat sarjana ini banyak memberi aku peluang untuk mendalami dengan lebih mendalam aspek-aspek yang berkaitan dengan ICT khususnya.


Semenjak mengajar di SMK Narinang Kota Belud dalam tahun 2003, aku sudah memiliki asas dalam aspek baik pulih komputer dan pengurusan bahan grafik kerana aku sudah mengenali aspek-aspek tersebut semasa mengambil kursus senireka grafik dan banyak berkongsi idea dengan rakan-rakan di UMS. Ini adalah blog pertama aku selepas beberapa kali diedit dan didelete entri sejak 2009 (banyak faktor selain faktor plagiat yang aku bengang sangat-sangat) dan aku akan terus berblog di sini di samping akan membangunkan beberapa blog lain yang berkaitan dengan konsep PBL (Pembelajaran Berasaskan Projek) yang khusus untuk meningkatkan kemahiran ICT aku sendiri di samping terus membimbing pelajar aku yang ingin belajar, semoga ALLAH SWT meredhainya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...